Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Lengkap! Penjelasan Hadis Qudsi Beserta Contohnya

Hadis merupakan sumber hukum Islam kedua setelah al-Qur’an. Mempelajari hadis sangatlah penting karna kita bisa mengtahui dalil suatu hukum yang telah dilakukan oleh Rasulllah s.a.w., sebelum kita mempelajari hadis secara dalam, wajib hukumnya kita terlebih dahulu harus memahami apa itu hadist, sunnah, khabar dan atsar serta bentuk bentuk hadist.


Pengertian Hadis Qudsi Besrta Contohnya

Hadist qudsi menurut gramatikal bahasa Arab berasal dari kata qadusa, yaqdusu, qudsan (قَدُسَ يَقْدُسُ قُدْسًا) yang memiliki arti suci. Jadi, hadis qudsi secara bahasa (etimologi) adalah hadis yang suci.

Sedangkan secara istilah (terminologi) terdapat banyak definisi yang berbeda-beda sebagai berikut:

مَا يُخْبِرُ اللهُ تَعَالىَ بِهِ النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم بِالْإِلْهَامِ أَوْ بِالْمَنَامِ فَأَخْبَرَ النَّبِيُّ مِنْ ذَلِكَ الْمَعْنَى بِعِبَارَةِ نَفْسِهِ.

Artinya: “Sesuatu yang diberitakan oleh Allah SWT, kepada nabi Muhammad s.a.w., melalui ilham atau mimpi, kemudian nabi Muhammad s.a.w., menyampaikan berita ini dengan ungkapan sendiri.

Definisi lain,

كُلُّ حَدِيْثٍ يُضِيْفُ فِيْهِ رَسُوْلَ اللهِ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَوْلاً إِلىَ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ.

 Artinya: “Semua hadis Rasulullah s.a.w., yang berupa ucapan dan disandarkan kepada Allah ‘azza wa jalla”.

Definisi lain,

مَا أَخْبَرَ اللهُ نَبِيَّهُ تَارَةً بِالْوَحْيِ وَتَارَةً بِالْإِلْهَامِ وَتَارَةً بِالْمَنَامِ مُفَوَّضًا إِلَيْهِ التَّعْبِيْرُ بِأَيِّ عِبَارَةٍ شَاءَ.

Artinya: “Segala sesuatu yang diberitakan Allah SWT., terkadang melalui wahyu, ilham, atau mimpi dengan ungkpan yang diserahkan kepada nabi Muhammad s.a.w.

Akan tetapi, dari semua definisi diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa hadis qudsi ialah segala sesuatu yang diberitakan Allah SWT, kepada nabi Muhammad s.a.w., selain al-Qur’an yang redaksinya disusun oleh nabi Muhammad s.a.w.

Disebut hadis karena redaksinya itu disusun oleh nabi Muhammad shallahu ‘alaihu wasallama, dan disebut dengan qudsi karena hadis ini suci atau bersih dan datangnya dari dzat yang maha suci. Adapun hadis qudsi ini bisa juga disebut dengan hadis Ilahiyyah atau hadis Rabbaniah.

Contoh Contoh Hadis Qudsi

  • Tentang Menunaikan Kewajiban

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ رَضِىَ اللهُ عَنْهُ عَنِ النَّبِىِّ صلى الله عليه وسلم قَالَ: قَالَ اللَّهُ تَعَالَى: ثَلاَثَةٌ أَنَا خَصْمُهُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ رَجُلٌ أَعْطَى بِى ثُمَّ غَدَرَ، وَرَجُلٌ بَاعَ حُرًّا فَأَكَلَ ثَمَنَهُ، وَرَجُلٌ اسْتَأْجَرَ أَجِيرًا فَاسْتَوْفَى مِنْهُ وَلَمْ يُعْطِ أَجْرُهُ. {رواه البخاري وابن ماجه و أحمد}

Artinya: Dari Abu Hurairah r.a, sesungguhnya nabi Muhammad s.a.w., bersabdah, Allah SWT, berfirman: “Ada tiga golongan yang aku (Allah) jadikan musuh kelak di hari Kiamat: (1) Seorang yang berjanji kepada-Ku kemudian ia mengingkarinya, (2) seorang yang menjual orang yang merdeka kemudian dia memakan hasil penjualannya, (3) seorang yang mempekerjakan orang lain lalu orang itu telah memenuhi tugasnya tetapi upahnya tidak dibayar” (HR. Bukhari, Ibnu Majah dan Ahmad)

  • Tentang Larangan Berbuat Dzalim

عَنْ أَبِى ذَرٍّ الْغِفَارِيّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ عَنِ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم فِيْمَا رَوَى عَنِ اللهِ سبحانه وتعالى أَنَّهُ قَالَ: يَاعِبَادِي إِنِّي حَرَّمْتُ الظُّلْمَ عَلَى نَفْسِي وَجَعَلْتُهُ بَيْنَكُمْ مُحَرَّمًا فَلاَ تَظَالَمُوا. {رواه مسلم}

Artinya: “Dari Abu Dzar al-Ghifari r.a., dari Nabi Muhammad s.a.w., seperti beliau riwayatkan dari Allah SWT, bahwa Allah bersabdah: “wahai hamba-Ku sesungguhnya Aku mengharamkan perbuatan aniaya pada diri-KU sendiri, dan Aku jadikan ia diharamkan diantara kalian. Karena itu, janganlah kalian saling berbuat aniaya. (HR. Muslim)

Penulis

  • Kang Rafada

Refrensi

  • Mustholah al-Hadist
  • Hadis Arbain
  • Shoheh al-Bukhori

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Posting Komentar untuk "Lengkap! Penjelasan Hadis Qudsi Beserta Contohnya"