Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Terjemah Nadhom Maqsud Bab Masdar dan Shighot yang Musytaq | Penjelasan Syarah

بَابُ الْمَصْدَرِ وَمَا يُشْتَقُّ مِنْهُ

 بَابُ الْمَصْدَرِ وَمَا يُشْتَقُّ مِنْهُ

(BAB MASDAR DAN SHIGHOT YANG MUSTAQ)

وَمَصْدَرٌ   أَتىَ    عَلىَ   ضَرْبَيْنِ ***  مِيْمِي وَغِيْرِهِ عَلىَ قِسْمَيْن

مِنْ ذَيْ الثَّلاَثِ فَالْزَمِلْ الَّذِي سُمِعَ ***  وَمَا عَدَاهُ فَالْقِيَاسَ تَتَّبِعْ

Terjemah

Masdar datang atas 2 macam, yaitu masdar mim dan masdar ghoiru mim, dan masdar ghoiru mim itu dibagi lagi menjadi dua.

Dari fi’il tsulasi tetapkan pada masdar sama’i dan dari selain tsulasi mengikuti pada qiyasi.

Penjelasan

Pada bab ini kami akan menjelasakan tentang masdar dan shighot yang mustaq, masdar itu dibagi dua macam, yaitu:

  1. Masdar mim (مَصْدَرْ مِيْمِيْ) adalah masdar yang huruf pertamanya berupa mim tambahan.
  2. Masdar ghoiru mim (مَصْدَرْ غَيْرُ مِيْمِيْ)adalah masdar yang huruf pertamanya pasti tidak berupa mim tambahan selain wazan (مُفَاعَلَةٌ).
Kemudian masdar ghoiru mim itu dibagi lagi menjadi dua bagian: (1). sama’i (2). qiyasi.
  1. Yang dimaksud dengan sama'i adalah setiap masdar yang mana lafadz-lafadznya telah ditentukan oleh orang Arab dan sukar menentukan dengan wazan-wazan tertentu karena sangat banyak. Contoh: (عَلِمَ يَعْلَمُ عِلْمًا).
  2. Yang dimaksud dengan qiyasi adalah setiap masdar yang mana lafad-lafadnya bisa ditentukan oleh wazan-wazan tertentu. Contohnya seperti fi,il yang mengikuti wazan (أَفْعَلَ) maka masdarnya ikut wazan (إِفْعَالاً).
Agar lebih mudah untuk mengetahui dan memahaminya apa itu masdar qiyasi dan sama'i beserta wazan-wazanya silahkan kalian baca DISINI.

مِيْمِي الثُّلاَثِي إِنْ يَكُنْ مِنْ أَجْوَفٍ  ***  صَحِيْحٍ أَوْ مَهْمُوْزٍ أَوْ مُضَاعَفٍ

أَتَى      كَمَفْعَلٍ      بِفَتْحَتَيْنِ ***  وَشَذَّ  مِنْهُ   مَا   بِكَسْرِ  الْعَيْنِ

Terjemah

Masdar mimnya fi’il tsulasi mujarrod apabila terdiri dari bina’ ajwaf atau shohih atau mahmuz ataupun mudlo’af.

Maka ia datang dengan mengikuti wazan (مَفْعَلاً) dan hukumnya syadz apabia dibaca kasroh a’in fi’ilnya (مَفْعِلاً).

Penjelasan

Adapun masdar mimnya fi’il tsulasi mujarrod dari bina’ ajwaf atau shohih atau mahmuz atau mudlo’af itu mengikuti wazan (مَفْعَلاً) baik fi’il mudlori’nya mengikuti wazan (يَفْعُلُ\يَفْعَلُ\يَفْعِلُ).

Contoh:

مَمَدًّا، مَقْرَأً، مَنْصَرًا، مَصَانًا

Dan hukumnya syadz (jarang) apabila mengikuti wazan (مَفْعِلاً) seperti contoh: مَسْجِدًا، مَغْرِبًا.

كَذَا اسْمُ الزَّمَانِ وَالْمَكَانِ مِنْ  ***  مُضَارِعٍ إِنْ لاَ بِكَسْرِهَا يَبِنْ

Terjemah

Begitu pula dengan isim zaman dan isim makan, kecuali jika fi’il mudlori’nya dibaca kasroh pada a’in fi’ilnya.

Penjelasan

Apabila ada fi'il tsulasi mujarrad yang berupa bina' ajwaf, shoheh, mahmuz, ataupun mudho'af maka isim zaman dan isim makannya itu juga ikut wazan (مَفْعَلٌ) seperti contoh: مَمَدٌّ، مَقْرَأٌ، مَنْصَرٌ، مَصَانٌ kecuali apabila fi'il mudhore'nya itu mengikuti wazan (يَفْعِلُ) maka isim zaman dan makannya itu mengikuti wazan (مَفْعِلٌ) seperti contoh: مَفِرٌّ، مَاْدِمٌ، مَضْرِبٌ.

Keterangan Penting

  • Bina' ajwaf adalah kalimat yang 'ain fi'ilnya (huruf ketiga) berupa huruf illat. Contoh: صَانَ، خَافَ yang asalnya ialah صَوَنَ، خَوَفَ.
  • Bina' shoheh adalah kalimat yang fa' fi'il, 'ain fi'il dan lam fi'ilnya tidak berupa hamzah dan tidak berupa huruf 'illat serta 'ain fi'il dan lam fi'ilnya tidak berupa huruf yang sama. Contoh: نَصَرَ
  • Bina' mahmuz adalah kalimat yang fa' fi'ilnya atau 'ain fi'ilnya atau lam fi'ilnya itu berupa huruf hamzah. Contoh: قَرَأَ، سَأَلَ، أَمَلَ.
  • Bina' mudlo'af adalah kalimat yang 'ain dan lam fi'ilnya berupa huruf yang sama. Contoh: مَدَّ asalnya مَدَدَ

Baca Juga: Mengenal 7 Macam Bina' dalam Ilmu Shorof | Kupas Tuntas

وَافْتَحْ لَهَا مِنْ نَاقِصٍ وَمَا قُرِنْ  ***  وَاعْكِسْ بِمُعْتَلٍّ كَمَفْرُوْقٍ يَعِنْ

Terjemah

Dan bacalah fathah untuk (masdar mim, isim zaman dan isim makan) yang terdiri dari bina’ naqis dan lafif maqrun, dan kebalikan dari bina’ mu’tal (mitsal) sama halnya seperti bina’ lafif mafruq.

Penjelasan

Masdar mim, isim zaman dan isim makan yang tediri dari fi'il yang berbina' naqis dan bina' lafif maqrun itu mengikuti wazan (مَفْعَلاً) baik ketika 'ain fi'il mudore'nya dibaca fathah, dhommah ataupun karah. Contoh: مَشْوًى، مَغْزًا.

Dan ketika terdiri dari bina' mu'tal fa' yakni bina' mitsal dan bina' lafif mafruq maka mengikuti wazan (مَفْعِلاً). Contoh: مَوْعِدًا.

Keterangan Penting:

  • Bina' naqis adalah kalimat yang lam fi'ilnya berupa huruf illat. Contoh: غَزَا asalnya غَزَوَ.
  • Bina' mitsal adalah kalimat yang fa' fi'ilnya berupa huruf illat. Contoh يَسَرَ، وَعَدَ.
  • Bina' lafif maqrun adalah kalimat yang 'ain dan lam fi'ilnya berupa huruf illat. Contoh: شَوَى.
  • Bina' lafif mafruq adalah kalimat yang fa' dan lam fi'ilnya berupa huruf illat. Contoh: وَقَى.
  وَمَا عَدَا الثُّلَاثِ كُلَّا اجْعَلَا    ***  مِثْلَ مُضَارِعٍ لَهَا قضدْ جُهِلَا
       كَذَا اسْمُ مَفْعُوْلِ وَفَاعِلٍ كُسِرْ    ***  عَيْنًا وَاَوَّلٌ لَهَا مِيْمًا يَصِر 

Terjemah

Fi’il yang hurufnya melebihi tiga, jadikanlah pada masing-masing masdar mim, isim zaman, dan isim makannya sama dengan fi’il mudlori’nya yang dimabnikan majhul.

Begitu pula isim maf’ul dan isim fa’il dengan membaca kasroh pada ‘ain fi’ilnya, dan huruf awalnya menjadi mim untuk seluruhnya.

Penjelasan

Adapun fi’il yang hurufnya lebih dari tiga (hurufnya ada 4,5 atau 6) maka masdar mim, isim zaman, isim makan, isim fa’il dan isim maf’ulnya seperti fi’il mudlori’nya yang mabni majhul, tetapi dengan mengganti huruf mudloro’ahnya dengan mim. Contoh: مُدَخْرَجٌ، مُكْرَمٌ، مُنْقَطَعٌ، مُسْتَخْرَجٌ seperti fi’il mudlori’ yang mabni majhul: يُدَخْرَجُ، يُكْرَمُ، يُنْقَطَعُ، يُسْتَخْرَجُ.

Dan khusus untuk isim fa’ilnya itu, maka ‘ain fi’ilnya harus dibaca kasroh. Contoh:

مُدَخْرِجٌ، مُكْرِمٌ، مُنْقَطِعٌ، مُسْتَخْرِجٌ

Demikianlah terjemah nadhom maqsud bab masdar dan shighot yang mustaq beserta penjelasan syarahnya, semoga bermanfaat. wallahu 'a'lam

Refrensi

  • Nadhom Maqsud
  • Kitab Khillul Ma'qud


Posting Komentar untuk "Terjemah Nadhom Maqsud Bab Masdar dan Shighot yang Musytaq | Penjelasan Syarah"