Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Ini Dia! 2 Hukum Membaca Basmalah Bagi Orang Junub

Hukum Membaca Basmalah Bagi Orang Junub
Pertanyaan:
Bagaimana hukumnya orang junub atau orang yang dalam kondisi berhadast besar membaca basmalah?

Jawaban:
Adapun hukum orang yang junub dalam membaca basmalah itu ada 2:
1). Berdosa, jika bertujuan untuk membaca al-Qur'an dan termasuk kemaksiatan.
2). Tidak berdosa, jika bertujuan berdzikir atau tidak bertujuan apa apa.


Hal ini sebagaimana keterangan dalam kitab al-Tibyan Fi Hamlati al-Qur'an ialah sebagai berikut:
قَالَ إِمَامُ الْحَرَمَيْنِ فَإِذَا قَالَ الْجُنُبُ بِسْمِ اللهِ وَالْحَمْدُ لِلهِ فَإِنْ قَصَدَ الْقُرْآنَ عَصَى وَإِنْ قَصَدَ الذِّكْرُ أَوْ لَمْ يَقْصُدْ شَيْئًا لَمْ يَأْثَمْ وَيَجُوْزُ لَهُمَا قِرَاءَةُ مَا نَسِخَتْ تِلاَوَتُهُ كَالشَّيْخُ وَالشَّيْخَةُ إِذَا زَنَيَا فَارْجُمُوْهُمَا اَلْبَتَةَ (التبيان في أداب حملة القرأن ص ٧٢)

Artinya: "Imam al-Haramain telah berkata, ketika orang junub membaca basmalah dan al-hamdulillah maka jika hal itu murni atas motif tujuan membaca al-Qur'an maka termasuk kemaksiatan dan jika motifnya itu hanya untuk berdzikir atau tidak ada motif sama sekali maka tidaklah berdosa. Bagi orang yang berhadas besar (junub atau haidh) boleh untuk membaca ayat yang bacaannya telah dinasakh (diganti) seperti ayat: الشَّيْخُ وَالشَّيْخَةُ إِذَا زَنَيَا فَارْجُمُوْهُمَا اَلْبَتَةَ". 
Demikianlah uraian tentang 2 hukum membaca basmalah bagi orang junub. Wallahu a'lam

Refrensi:
  • al-Tibyan Fi Hamlati al-Qur'an Halaman 72