Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Hukum Bacaan Mad Dalam Ilmu Tajwid

Macam Macam Mad

Hukum Bacaan Mad (مَدْ)

Mat Thobi’i (مَدْ طَبِيْعِي)
Mad thobi’i adalah huruf yang dipanjangkan bunyi suaranya berupa:
  • Huruf berharokat dommah dan sesudahnya terdapat wau sukun (وْ).
  • Huruf berharokat kasroh dan sesudahnya terdapat huruf ya’ sukun (يْ).
  • Huruf berharokat fathah dan sesudahnya terdapat huruf alif (ا).
Huruf mad ada 3, yaitu: و  ي dan ا, adapun panjang bacaan mad thobi’i adalah 1 alif atau 2 harokat. Contoh: dhommah bertemu (وْ): اَنْ تَكُوْنَ, kasroh bertemu (يْ) : لاَ يُضِيْعُ, fathah bertemu (ا): اَمْوَالِكُمْ.

Mad Wajib Muttashil (مَدْ وَاجِبْ مُتَّصِلُ)
Mad wajib muttashil adalah mad thobi’i bertemu dengan hamzah (ء) yang berharokat serta berada dalam satu kata. Panjang bacaannya adalah 2 alif setengah atau 5 harokat.
Contoh: دُعَآءً -  سَوَآءٌ - اَحْيَآءٌ

Mad Jaiz Munfashil (مَدْ جَائِزْ مُنْفَصِلُ)
Mad jaiz munfasil adalah mad thobi’i berhadapan dengan hamzah (ء) tidak dalam satu kata.
Panjang bacaannya adalah 2 alif setengah atau 5 harokat.
Contoh: بِمَآ اُنْزِلَ، فِيْهَآ اَبَدًا

Mad Layyin (مَدْ لَيِّنْ
Mad layyin adalah apabila wau sukun (وْ) atau ya’ sukun (يْ) didahului harokat fathah. 
Contoh: بِالْغَيْبِ - عَلَيْهِ -عَلَيْكُمْ - قَوْمًا - يَوْمَ 

Mad Aridl Lissukun (مَدْ عاَرِضْ لِلسُّكُوْن
Mad aridl lissukun adalah apabila mad tobi’i atau mad layin dibaca waqaf. Panjang bacaannya adalah 1/2/3 alif atau 2, 4 atau 6 harakat.
Contoh: اِنَّ الله مَعَ الصَابِرِيْنَ
Keterangan: Mad aridl lissukun lebih baik dibaca 3 alif atau 6 harakat.

Mad Shilah Qoshiroh (مَدْ صِلَة قَصِيْرَة)
Mad shilah qoshiroh adalah ha’ dhomir (ه - ىه) didahului huruf hidup (berharokat) dan sesudahnya tidak bertemu dengan huruf berharokat sukun atau bertasydid atau huruf alif. Panjang bacaannya adalah 1 alif atau 2 harokat. Contoh: بِهِ عِنْدَ – بِيَدِهِ عُقْدَةٌ – لَهُ مُلْكُ 

Kecuali satu didalam al-Qur’an, yaitu: فِيْهِ مُهَانًا, dibaca pendek satu harakat. Apabila sebelum ha’ dhomir ada huruf mati (sukun) atau dihubungkan dengan huruf yang setelahnya, maka ha’ dhomir tidak boleh dibaca panjang.
  • Contoh yang didahului sukun:  فِيْهِ – عَلَيْهِ
  • Contoh yang dihubungkan dengan huruf setelahnya: لَهُ الدِّيْنُ – اَنَّهُ الحَقُّ 
Mad Shilah Thowilah (مَدْ صِلَة طَوِيْلَة) 
Mad shilah thowilah adalah ha’ dhomir bertemu dengan hamzah (ء) dan didahului oleh huruf yang berharokat. Panjang bacaannya adalah 2 alif setengah atau 5 harakat.
Contoh: وَرَسُوْلُهُ اِلَّا – رَبِّهِ اَحَدًا

Mad Iwadl (مَدْ عِوَضْ)
Mad iwadl adalah apabila kalimat terakhir berharakat fathah tanwin dan dibaca waqof. Maka, tanwin diganti dengan mad thobi’i. Panjang bacaannya adalah 1 alif.
Contoh: دَكًّا دَكًّا - مَسْرُوْرًا 

Mad Badal (مد بدل)
Mad badal adalah apabila huruf hamzah (ء) dan mad terkumpul dalam satu kalimat, sedangkan hamzah mendahului huruf mad. Maka, hamzah diganti dengan huruf yang sesuai dengan harokat (ا، ي، و). Cara membacanya harus dipanjangkan 1 alif atau 2 harokat. 
Contoh: اُوْتُوْا – آَدَمُ – اُوْتِي- اِيْمَانُ

Sebenarnya, huruf mad diatas asalnya adalah hamzah jatuh mati (sukun), kemudian diganti alif (ا), wawu (و) atau ya’ (ي).
  • اُوْتُوْا  asalnya  اُؤْتُوا
  • آَدَمُ asalnya اَاْدَمُ  
  • اِيْمَانُ  asalnya  إِئْمَانُ 
Keterangan:
a). Hamzah kedua pada kata اَأْتُوْا dan  اَاْدَمُ diganti dengan huruf mad yang sesuai yaitu alif, sehingga menjadi:
أَأْتُوْا kemudian أَاتُوْا ditulis آتُوْا
أَأْدَمُ kemudian أَادَمُ ditulis آدَمُ
b). Hamzah kedua pada kata أُؤْتُوْا dan أُؤْتِي diganti dengan huruf mad yang sesuai yaitu wau sukun, sehingga menjadi:
أُؤْتُوْا kemudian أُوْتُوْا ditulis اُوْتُوْا 
c). Hamzah kedua pada kata إِئْتُوْنِ dan إِئْمَانُ diganti dengan huruf mad yang sesuai yaitu ya’ sukun, sehingga menjadi: 
 إِئْتُوْنِي kemudian إِيْ تُوْنِي ditulis إِيْتُوْنِى
 إِئْمَانُ kemudian إِيْ مَانُ ditulis إِيْمَانُ

Mad Lazim Mutsaqqol Kilmi (مَدْ لاَزِمْ مُثَقَّلْ كِلْمِي)
Mad lazim mutsaqqol kilmi adalah mad thobi’i bertemu dengan huruf yang bertasydid dalam satu kalimat. Panjang bacaannya adalah 3 alif atau 6 harokat.
Contoh: وَلَا الضَّالِّيْنَ، اِلاَّ الضَّالُوْنَ، الصَّاخَّة

Mad Ladzim Mukhoffaf Kilmi (مَدْ لاَزِمْ مُخَفَّفْ كِلْمِي)
Mad ladzim mukhoffaf kilmi adalah mad thobi’i bertemu dengan huruf yang berharokat sukun dalam satu kalimat. Panjang bacaannya adalah 3 alif atau 6 harakat. Contoh: اۤلْاَنَ
Mad lazim mukhoffaf kilmi hanya ada di surah Yunus ayat: 51 dan ayat: 91

Mad Lazim Harfi Mukhoffaf  (مَدْ لَازِمْ حَرْفِى مُخَفَّفْ)
Mad lazim harfi mukhoffaf adalah apabila permulaan surah berupa huruf yang dibaca panjang (mad) serta tidak terdapat suara huruf mati dan tasydid. Panjang bacaannya adalah 1 alif atau 2 harokat.
Contoh: حَمۤ - يس – طه – طٓس 

Mad Lazim Harfi Mutsaqqol (مَدْ لاَزِمْ حَرْفِي مُثَقَّلْ) 
Mad lazim harfi mutsaqqol adalah apabila permulaan surah yang dibaca panjang (mad) tetapi diikuti suara huruf mati yang diidghomkan atau ditasydidkan. Panjang bacaan adalah 3 alif atau 6 harokat.
Contoh: المّ – المّص – طسمّ – المّر 

Mad Lazim Musyabba’ (مَدْ لاَزِمْ مُشَبَّعْ) 
Mad lazim musyabba’ adalah apabila permulaan surah berupa huruf yang dibaca panjang (mad) serta terdapat suara huruf mati yang tidak diidghomkan dan tidak ditasydid. Panjang bacaannya adalah 3 alif atau 6 harokat.
Contoh: ص – ق

Mad Tamkin (مَدْ تَمْكِيْن)
Mad tamkin adalah ya’ sukun (يْ) yang sebelumnya ada ya’ yang bertasydid dan berharokat kasroh (يِّ). Cara bacanya tetap bertasydid dan panjangnya 1 alif. Contoh: وَإِذَا حُيِّيْتُمْ – فِى الاُمِّيِّيْنَ
Keterangan: Ya’ yang kedua tidak diidghomkan pada ya’ yang pertama.

Mad Farq (مَدْ فَرْقِ) 
Mad farq adalah mad badal bertemu tasydid dilain kalimat. Panjang bacaannya adalah 3 alif. Mad farq hanya terdapat di 4 tempat, yaitu:
  • Surat Al-An’am: 143 (قُلْ آلذَّكَرَيْنِ حَرَّمَ أَمِ الأُنْثَيَيْنِ)
  • Surat Al-An’am: 144 (قُلْ آلذَّكَرَيْنِ حَرَّمَ أَمِ الأُنْثَيَيْنِ)
  • Surat Yunus: 59 (قُلْ آللهُ اَذِنَلَكُمْ)
  • Surat An-Naml: 59 (آللهُ خَيْرٌ مَا يُشْرِكُوْنَ)
Keterangan: Yang dibaca panjang 3 alif adalah huruf hamzah kemudian tasydid.